Pemerintah Pusat Akan Cairkan Bantuan Gempa Pasbar

Pemerintah Pusat akan cairkan dana bantuan korban gempa di Kabupaten Pasaman Barat.
                          Rapat Pembahasan Dana Bantuan Korban Gempa oleh Pemerintah Pasaman Barat

Pasaman Barat – Setelah melalui beberapa proses dan tahapan, Pemerintah Pusat melalui Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) akhir tahun ini akan mengucurkan dana bantuan yang telah ditunggu-tunggu oleh korban gempa di Kabupaten Pasaman Barat.

Rencana tersebut disampaikan pada rapat koordinasi percepatan pembangunan rumah rusak berat pasca gempa Pasbar melalui zoom meeting dengan Deputi Bidang Rehabilitasi dan Rekontruksi BNPB di ruangan Bupati Pasbar. Rapat diikuti oleh Bupati Hamsuardi bersama Wakil Bupati Risnawanto dan stakeholder terkait lainnya, Rabu (14/9). Melalui rapat tersebut akhirnya bantuan untuk korban gempa bumi di Kabupaten Pasaman Barat menemui titik terang.

Dalam perbincangan Bupati Hamsuardi dengan Wakil Bupati Risnawanto bersama Sekretaris BPBD Gustrizal disampaikan bahwa, keseriusan Pemerintah Daerah dalam penanganan gempa yang terjadi pada 25 Februari lalu berbuahkan hasil. Apalagi, selama ini masyarakat khususnya korban gempa selalu mendesak pemerintah daerah untuk menyelesaikan masalah bantuan tersebut.

“Alhamdulillah, dari paparan Deputi tadi kita mendapatkan gambaran bahwa dalam waktu dekat akan ada kejelasannya,” kata Bupati Hamsuardi didampingi Wabup Risnawanto.

Sementara itu, Kepala BPBD Pasbar melalui Sekretaris, Gustrizal mengatakan Presiden RI Joko Widodo akan berkunjung ke Kabupaten Pasaman Barat dan Pasaman pada Oktober mendatang. Kedatangan presiden tersebut untuk melihat perkembangan penanganan korban gempa dan seiring juga dengan bantuan untuk korban gempa dengan kategori rusak berat.

“Sesuai rencananya rumah korban gempa bumi dengan kategori rusak berat akan dibantu oleh BNPB sebesar Rp 50 juta,” kata Gustrizal.

Ia menambahkan, dengan kedatangan presiden RI nanti, maka perlu dipersiapkan segala sesuatu terutama dalam penanganan gempa dan persiapan penyaluran dana bantuan. Terkait data rumah dengan kategori rusak berat, yang telah diajukan adalah sebanyak 1.112 rumah.

“Namun, setelah diverifikasi oleh BNPB, maka disetujui bahwa rumah yang rusak berat itu adalah sebanyak 1.111 unit,” jelasnya.

Sedangkan untuk kategori rumah rusak sedang sebanyak 1.171 unit yang akan dibantu oleh pemerintah provinsi. Sedangkan untuk kategori rusak ringan akan dibantu oleh pemerintah daerah.

“Yang rusak ringan ini nanti akan ditangani oleh pemerintah kita. Berapa besar dananya nanti sesuai dengan kemampuan keuangan kabupaten juga,” katanya.

 

Sofyan Sahuri