Polsek Ransir Evakuasi 6 Butir Bom Mortir dari Peladangan Masyarakat Sungai Liku

  • Bagikan
Foto : internet

Pesisir Selatan – Polsek Ranah Pesisir evakuasi diduga jenis bom mortir sebanyak 6 (enam) butir di peladangan Masyarakat Kampung Kurao Sungai Liku Atas, Nagari Sungai Liku Palangai, Kecamatan Ranah Pesisir, Kabupaten Pesisir Selatan sekitar pukul 14.30 Wib ke Mapolsek untuk diamankan.

Sebelumnya pada tanggal 8 Juni 2021 dilaporkan masyarakat terkait penemuan diduga bom mortir sebanyak 6 butir di peladangan masyarakat kepada Polsek Ranah Pesisir.

Pada kesempatan kegiatan evakuasi tersebut hadir Kapolsek Ransir, IPTU Andi Yanuardi, Waka Polsek, IPTU Darmawangsa beserta personil, Wali Nagari Sungai Liku Palangai, Darmawan, Anggota Danramil Ranah Pesisir, SERDA Mastodi, dan Babinkamtibmas, BRIPKA Rido Nurdin.

Polres Pesisir Selatan, Sri Wibowo melalui Polsek Ranah Pesisir, Andi Yanuardi mengungkapkan, dimana kegiatan evakuasi tersebut diserahkan oleh Wali Nagari Sungai Liku Pelangai, Darmawan dengan disaksikan oleh anggota Danramil Ranah Pesisir SERDA Mastodi dan Babinkamtibmas, BRIPKA Rido Nurdin.

Baca Juga :  Satgas Covid-19 Sumbar, Kembali Mencatat Kasus Meninggal Dunia

“Ini dilakukan adalah atas petunjuk Kasi Intel Kodim melalui Babinsa Serda Mastodi, bahwa BOM tersebut sebagai lenjinaknya adalah dari Polri sendiri, yaitu Kesatuan Brimob GEGANA yang lebih keahliannya,” ungkap Kapolsek Ransir pada Rabu, 9 Juni 2021.

Sementara itu, ke-6 Bom Mortir tersebut sudah diamankan di Mako Polsek Ransir dengan cara memasukan kedalam Peti dari Papan kayu yg diberi Pasir kemudian disiram dengan air untuk membuat hawa dingin.

Kapolsek menyampaikan kepada anggota piket, agar untuk lebih waspada menjaga Bom Mortir tersebut, sampai menunggu petunjuk dari Pimpinan dan kepada masyarakat peladangan sekitar agar berhati-hati bercocok tanam disekitar lokasi penemuan diduga bom tersebut.

“Apabila masyarakat ada menemukan bentuk benda yang mencurigakan, lebih baik cepat dilaporkan kepada Polsek atau perangkat nagari, jangan dialihkan dari tempatnya, karena kita tidak tahu keaktifannya sangat berbahaya bagi keselamatan kita. Dan terimakasih sebelumnya kepada masyarakat sekitar yang cepat melaporkan penemuan barang diduga bom ini,” tutup Kapolsek.

Baca Juga :  Usai Liput Aksi Demo DPRD Sumbar, Seorang Jurnalis Tekonfirmasi Positif
  • Bagikan