Pemkab Solok Intervensi 4 Nagari dan 1 Pasar Dalam Menjaga Keamanan Pangan

Solok Arosuka – Bupati Solok  Gusmal membuka acara advokasi kegiatan desa pangan aman, pasar aman dari bahan berbahaya dan pangan jajanan anak sekolah tahun 2020 di Caredek Hotel Kota Solok, Selasa  23 Juni 2020.

Pemkab Solok akan melakukan intervensi terhadap 4 nagari dan 1 pasar yang ada di kabupaten solok  sebagai upaya menjaga keamanan pangan di pasar maupun sekolah yang ada di daerah itu aman dari bahan berbahaya.

Kegiatan Advokasi  kelembagaan lintas sektoral tersebut akan digelar di 2 Kabupaten yaitu Kabupaten Solok dan Kabupaten Agam, untuk Kabupaten Solok Nagari yang akan di Intervensi yaitu Nagari Jawi-jawi, Nagari koto Sani, Nagari Paninggahan dan Nagari Dilam serta untuk pasar yang akan kita intervensi adalah pasar nagari Talang. Peserta Kegiatan ini berjumlah 40 orang Kepala Dinas terkait, Camat,Wali Nagari dan Kader Keamanan pangan Nagari,Kepala pasar serta pengelola pasar.

Gusmal menyampaikan keamanan pangan merupakan persyaratan utama yang harus dipenuhi oleh setiap produk makanan yang akan diedarkan sebelum dikonsumsi masyarakat. Banyak Masyarakat yang belum memahami dan mengetahui serta kurang peduli, bahwa penanganan makanan yang salah mengakibatkan terjadinya gangguan kesehatan terutama gangguan pertumbuhan bagi anak yang mengkonsumsinya.

“Saya berharap keamanan pangan ini harus dapat dilaksanakan dari kota sampai ke nagari, di rumah tangga dan disekolah,” ujarnya.

Bupati Gusmal menyampaikan apresiasi kepada BPOM dalam hal ini diwakili oleh Balai Besar POM Padang yang telah menyelenggarakan kegiatan ini di Kabupaten Solok. Bupati juga berharap kegiatan ini dapat meningkatkan kemandirian masyarakat dalam menjamin pemenuhan kebutuhan pangan yang aman sampai pada tingkat perseorangan.

“Sekaligus memperkuat ekonomi desa sesuai dengan sasaran dan prioritas nasional bidang kesehatan untuk meningkatkan status gizi masyarakat, pengendalian penyakit tidak menular dan peningkatan efektivitas pengawasan makanan dalam rangka peningkatan keamanan dan mutu pangan yang beredar,” ucap Gusmal.

Dengan dilaksanakannya kemitraan menuju nagari pangan aman dalam rangka gerakan keamanan pangan desa (GKPD), PJAS dan pasar aman dari bahan berbahaya, Bupati berharap akan terbentuk kader-kader keamanan pangan dan kemandirian masyarakat Nagari dalam rangka menerapkan keamanan pangan di wilayah masing-masing.

“Kepada peserta maupun kader-kader yang hadir untuk dapat mengikuti kegiatan ini dengan baik, pahami apa yang disampaikan narasumber dan jangan malu untuk bertanya apabila ada yang belum dipahami. Serta segera sosialisakan kepada masyarakat, pasar dan sekolah-Sekolah,” ujar Bupati.

Sementara itu kepala balai besar pengawas obat dan makanan Elyunaida, menyampaikan terimakasih kepada Bupati Solok yang telah memberikan dukungan kepada Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan sehingga terlaksananya kegiatan ini di kabupaten Solok.

Ia berharap kepada Pemkab Solok untuk saling bersinergi, berintegrasi dan berkoordinasi dalam mensukseskan program ini.  “Kami berharap setelah kegiatan ini kita bisa memberikan bimtek kepada calon kader keamanan pangan desa, pasar, maupun di sekolah-sekolah,” tutupnya.

 

Loading...
BERITA TERKAIT
Komentar
tunggu...